UsaBersyariah.Com --- Sebuah majalah Foreign Policy telah mengeluarkan sebuah artikel yang ditulis oleh Christian Caryl yang membincangkan tentang Hizbut Tahrir serta kegagalan Barat dalam mengharamkannya, sedangkan dalam masalah ini Hizbut Tahrir merupakan ancaman yang nyata bagi mereka dan kepentingan mereka. 


Caryl memulakan artikelnya dengan pertanyaan, “Adakah parti Islam Hizbut Tahrir ini merupakan ancaman bagi masyarakat Barat?” dan dia menjawab: “Jawabannya adalah ya tetapi ini tidak bermakna Hizbut Tahrir perlu diharamkan.”Beberapa minggu sebelumnya, Parti Buruh Britain dan parti pembangkang Konservatif telah terlibat dalam aktiviti-aktiviti yang menunjukkan permusuhan terhadap Islam, dan lebih tepatnya adalah menentang gerakan Islam yang dikenali sebagai Hizbut Tahrir.

David Cameron, pemimpin Tory, iaitu gelaran yang diberi pada parti Konservatif di Britain telah menyerang pemerintahan Gordon Brown dengan mendakwa bahawa pemerintah telah mengeluarkan wang daripada kutipan cukai untuk sekolah yang dikelolakan oleh dua orang aktivis Hizbut Tahrir, di mana mereka mengajar para siswa tentang ideologi Islam.

Dalam satu persoalan yang ditujukan kepada Menteri Pendidikan, menteri tersebut telah menegaskan bahawa sekolah itu tidak ada hubungan dengan Hizbut Tahrir. Penulis artikel tersebut menggambarkan situasi ini seperti benang kusut kerana kebanyakan rakyat Britain, baik yang berada di dalam ataupun di luar kerajaan, menuntut perlunya untuk mengharamkan Hizbut Tahrir.

Kemudian penulis itu cuba untuk memberikan gambaran ringkas tentang Hizbut Tahrir dengan menyatakan, “Ada sesuatu yang ingin ditegaskan, bahawa kami telah mendengar banyak perkara tentang Hizbut Tahrir di tahun-tahun berikutnya, walaupun Hizbut Tahrir telah didirikan sekitar lima puluh tahun yang lalu di Al-Quds (Jerusalem) yang pada ketika itu berada di bawah pemerintahan Jordan. Manakala jumlah ahli anggota Hizbut Tahrir di seluruh dunia adalah lebih kurang satu juta, di mana kebanyakan daripada mereka berada di penjara.

Hizbut Tahrir diharamkan di kebanyakan negara termasuk negara-negara totalitarian seperti Uzbekistan, Syria dan negara-negara lain seperti Pakistan, Jordan, Turki dan Bangladesh, termasuk juga negara-negara demokrasi Eropah Barat seperti Jerman dan Denmark. Namun, keputusan dan penilaian yang dibuat oleh negara-negara itu adalah berdasarkan banyaknya jumlah rujukan yang dikeluarkan secara langsung oleh Hizbut Tahrir melalui risalah-risalah, buku-buku, dan ribuan mengunjungi laman web yang dilihat lebih terkenal dan unggul.

Kebelakangan ini, media-media Amerika sudah mula membahaskan nama Hizbut Tahrir apabila membicarakan tentang penglibatan Muslimah, kata Dalia Mogahed, iaitu penasihat keagamaan kepada Presiden Obama di dalam satu program siaran radio milik Hizbut Tahrir

Aktivis Muslimah Hizbut Tahrir di Barat

Penulis tersebut menambah lagi, “Tidak dinafikan lagi bahawa kejayaan Hizbut Tahrir selama bertahun-tahun adalah disebabkan oleh tujuan yang ingin dicapainya adalah jelas, iaitu membangunkan sebuah kekhalifahan, iaitu negara Islam yang akan menyatukan seluruh kaum Muslimin di dunia. Bukan seperti al-Qaeda yang menyeru kepada tujuan yang tidak jelas dan tidak spesifik. Hizbut Tahrir memfokuskan aktiviti mereka kepada politik berbanding aktiviti-aktiviti fizikal (kekerasan).

Hizbut Tahrir mengatakan bahawa umat Islam perlu bangkit melalui pendidikan, dakwah dan aktiviti politik sehingga mereka memahami keperluan untuk mengambil alih pemerintahan negara mereka dan menyatukan kaum Muslimin. Dalam hal ini, penulis mengutip kenyataan Hizbut Tahrir dalam ribuan penerbitan yang mengatakan bahawa “Jika umat Islam mampu bangkit sebagai umat Islam, maka umat Islam akan dapat melindungi dunia daripada kekuatan jahat yang menguasai dan memperhambakan umat Islam sehingga menjadikan umat Islam hidup dalam mimpi ngeri yang diselimuti oleh pelbagai penderitaan dan kesengsaraan”.

Kemudian penulis berbicara pula tentang alasan timbulnya masalah-masalah yang menimpa Hizbut Tahrir, serta alasan-alasan yang menyebabkannya diharamkan di beberapa negara dengan mengatakan bahawa sikap keterbukaan tentang apa yang disampaikan oleh Hizbut Tahrir inilah yang membuatkan mereka bermasalah di dalam kebanyakan negara totalitarian dan diktator, di mana Hizbut Tahrir menentang perundangan yang ada.

Meskipun Hizbut Tahrir mendakwa tidak menyeru kepada kekerasan (keganasan), namun Hizbut Tahrir masih menghadapi gangguan di kalangan kebanyakan masyarakat liberal kerana mereka melihat Hizbut Tahrir sebagai sebuah parti (kelompok) ekstrimis dan fanatik. Hal inilah yang menjadikan Hizbut Tahrir diharamkan di Jerman di mana Hizbut Tahrir disamakan dengan neo-Nazi.

Walhal para pemimpin Hizbut Tahrir menafikan dengan mengatakan bahawa mereka menentang Zionisme dan mereka bukan anti-Yahudi. Namun terdapat beberapa kajian penulisan milik Hizbut Tahrir yang menunjukkan bahawa perbezaan ini tidak mampu untuk menghalang pengharaman terhadap Hizbut Tahrir kerana dikatakan bercanggah dengan kenyataannya.

Hizbut Tahrir di Denmark diharamkan kerana banyak perkara termasuk pengedaran risalah yang mana isinya mendesak umat Islam untuk membunuh orang-orang Yahudi di mana pun mereka menemui mereka, (melalui terjemahan ayat al-Quran) “dan mengusir mereka sebagaimana mereka mengusir kamu semua”.

Penulis menambah lagi, “Ketika saya membaca beberapa risalah Hizbut Tahrir di Asia Tengah yang dikeluarkan pada tahun 2001, saya terkejut kerana mereka menggelar Presiden Uzbekistan, “Islam Karimov” sebagai “Yahudi Karimov”.

Padahal, Islam Karimov tidak memiliki latar belakang Yahudi sama sekali. Di samping itu, terdapat penerbitan daripada Hizbut Tahrir yang mengatakan bahawa jika seseorang Muslim murtad (keluar) daripada Islam, ia wajib dikenakan hukuman mati. Ini sangat sukar untuk diterima dan diterapkan keputusan undang-undang seperti ini dalam masyarakat yang percaya kepada kebebasan dan demokrasi”.

Selanjutnya penulis mengatakan, “Terdapat perkara lain yang merisaukan, iaitu peranan Hizbut Tahrir dalam pengkaderan dan penyiapan para anggota kerana dalam perkara ini Hizbut Tahrir membangunkan dan menyediakan para anggota fundamentalis yang kemudian menggunakan para anggota ini untuk menyertai keganasan secara terbuka.”

Antara anggota Hizbut Tahrir yang terkemuka adalah Umar Bakri Muhammad, pengasas gerakan al-Muhajirun, yang mana reputasinya menjadi buruk kerana pujian dan dukungannya terhadap orang-orang yang menyebabkan insiden 9/11 dan juga kerana ia menyembunyikan anggota gerakan yang akan digunakannya dalam operasi keganasan seterusnya.

Hal itu terungkap apabila pegawai Perisikan Britain menggeledah rumah seorang warga Britain, Umar Syarif, yang pernah cuba untuk meletupkan dirinya di sebuah bar di Tel Aviv pada tahun 2003, di mana dalam penggeledahan itu mereka menemui risalah Hizbut Tahrir.

Selain itu, seorang wartawan Britain bernama Shiv Malik mendakwa bahawa sekurang-kurangnya terdapat dua orang tokoh terkemuka Al-Qaeda yang mempunyai hubungan dan berkait erat dengan Hizbut Tahrir. Mereka adalah Khalid Syeikh Muhammad dan Abu Mus’ab al-Zarqawi.

Kemudian penulis cuba untuk menyampaikan sikap dan bantahan Hizbut Tahrir terhadap semua pertuduhan itu dengan mengatakan, “Hizbut Tahrir tetap menegaskan bahawa Hizbut Tahrir tidak akan bertanggungjawab ke atas aktiviti setiap orang yang dikaitkan dengannya. Malah untuk mencapai matlamatnya, Hizbut Tahrir tetap dengan caranya sendiri, iaitu tidak menggunakan aktiviti fizikal (kekerasan/keganasan) walau apapun bentuknya.”

Penulis menambah dengan mengutip kenyataan Abdul Wahid, anggota organisasi Hizbut Tahrir, “Pengkaderan politik kami menekankan larangan penggunaan kekerasan, sebaliknya kami menekankan pada misi mencari penyelesaian yang bersifat pemikiran dan politik terhadap masalah-masalah kami. Kami mengatakan demikian kerana kami menganggap bahawa semua masalah dalam dunia Islam adalah berpunca daripada kurangnya pemahaman terhadap pemikiran Islam yang membawa kepada penyelesaian politik.”

Setelah itu, penulis kembali berbicara tentang inti permasalahan yang dilontarkan di awal artikel, iaitu antara kegelisahan dan kebingungan Barat dalam mengharamkan Hizbut Tahrir yang mana Barat tidak memiliki satu bukti pun untuk menunujukkan bahawa Hizbut Tahrir menggunakan kekerasan mahupun tindakan-tindakan fizikal yang lain, tetapi mereka sedar bahawa Hizbut Tahrir menimbulkan ancaman yang nyata bagi mereka.

Dalam hal ini, ia merujuk kepada apa yang dilakukan oleh kedua-dua pemerintah di Britain, namun gagal untuk mengeluarkan undang-undang untuk mengharamkan Hizbut Tahrir kerana mereka menganggap bahawa idea-idea ekstremis yang diseru oleh Hizbut Tahrir tidak cukup sebagai dalih untuk mengharamkannya.

Sementara itu, dengan logika yang sama, Hizbut Tahrir masih beroperasi secara sah di Kanada, Australia dan Amerika Syarikat, di mana baru-baru ini Hizbut Tahrir telah menganjurkan persidangan di negara-negara tersebut. Beberapa orang yang anti dengan Hizbut Tahrir mengatakan bahawa mungkin ini merupakan cara politik yang terbaik untuk berdepan dengan Hizbut Tahrir.

Di antara mereka yang anti itu adalah Hana Stewart, yang bekerja di Pusat Keharmonian Sosial Britain, sebuah lembaga penyelidikan yang memberi perhatian dalam masalah toleransi, integrasi dan keharmonian terhadap kehidupan sosial di Britain. Dalam hal ini, dia menulis tentang sebuah kajian moden yang berisi penyelidikan terhadap ideologi Hizbut Tahrir secara terperinci.

Berkaitan pengharaman, ia mengatakan, “Sesungguhnya mengharamkan Hizbut Tahrir bermakna samalah dengan meningkatkan popularitinya serta mempromosikannya.” Ia mengatakan bahawa cara terbaik untuk melawan idea-idea Hizbut Tahrir adalah dengan politik ‘menyediakan masyarakat supaya memusuhinya’ melalui pendidikan dan kesedaran masyarakat tentang bahaya ekstremisme dan tiada toleransi, iaitu dengan kaedah yang sama yang digunakan untuk melawan fasisme Parti Kebangsaan Britain.

Dengan demikian, meskipun Hizbut Tahrir ini sah, namun semua ahli politik akan melayannya dengan perasaan muak dan jijik.

Untuk memperkuatkan kesahihan pandangannya, ia mengambil contoh sikap yang diambil oleh British Union of Students (Kesatuan Pelajar-pelajar British) yang menyeru kepada semua organisasi mahasiswa supaya tidak menyertai perdebatan dengan Hizbut Tahrir. Ia mengatakan bahawa semua anggota masyarakat perlu mempunyai sikap untuk menentang idea-idea dan matlamat Hizbut Tahrir. Tambahnya lagi, pemerintah haruslah tidak mendukung kegiatan mereka atau memberikan sebarang kelulusan.

Pada akhirnya, penulis dalam kesimpulannya mengatakan, “Setelah melihat semua ini, kita dapat mengatakan bahawa pengharaman terhadap Hizbut Tahrir akan memberikan kesan yang buruk.” Dalam hal ini, ia mengutip kata-kata Felix Corley, yang bekerja sebagai seorang pemerhati kebebasan beragama di negara-negara bekas Soviet Union, yang berkata:

“Bahawa pengharaman terhadap Hizbut Tahrir di negara itu dilihat bukan jalan penyelesaiannya dalam menyelesaikan masalah ekstremisme agama. Alasannya, bahawa Hizbut Tahrir tetap aktif melakukan pelbagai aktiviti dan kegiatan yang tiada tandingannya, termasuk di negara-negara yang telah mengharamkannya.”

Dalam suatu perbandingan ringkas yang dibuat antara Hizbut Tahrir dan al-Qaeda, Corley mengatakan: “Ini harus dikatakan sebagai catatan bahawa al-Qaeda (yang merupakan kelompok kecil dengan jumlah anggota yang tidak ramai, sehingga akhir-akhir ini sering dikepung dan tertekan) mula mempromosikan idea Khilafah lebih kurang dua puluh tahun. Sedangkan Hizbut Tahrir yang menyeru kepada idea Khilafah selama lebih daripada setengah abad masih terus berjalan dan kuat”.

Corley menambah, antara kesan buruk atau kerugian daripada pengharaman terhadap Hizbut Tahrir adalah ia akan memberikan kewibawaan terhadap yang diperkatakan oleh Hizbut Tahrir selama ini bahawa negara-negara Barat dan agen-agennya serta para penguasa diktator dalam dunia Islam bekerjasama dalam peperangan menentang Islam.

Penulis mengatakan bahawa kenyataan Corley ini telah menguatkan lagi pandangannya yang mengatakan bahawa “cara terbaik untuk memerangi ekstremisme agama adalah dengan memberikan kebebasan beragama.” Bahkan dengan kenyataan yang tegas, Corley mengakui bahawa “Parti-parti seperti Hizbut Tahrir ini telah meletakkan Barat dalam ujian yang sulit dalam berdepan dengan prinsip kebebasan beragama yang diperjuangkannya.”

Bagaimana di indonesia


Ketika Barat Bingung menghadapi Hizbut-tahrir, Apakah Indonesia juga sama ?


Pasti bingung lah, mau mempermasalahkan yg tidak bermasalah. Pasti bingung mencari-cari alasan nya, kecuali dengan cara mengada-ada atau kebohongan.

Mulai dari mencari alasan pembubaran nya:
Semula beralasan : 

1. HTI tidak berperan dalam pembangunan. 

2. Aktifitas HTI bertentangan dgn Pancasila dan UUD 45. 3. HTI dinilai mengakibatkan benturan yg membahayakan keamanan & ketertiban masyarakat dan membahayakan NKRI.

Hal ini banyak dibantah oleh para tokoh nasional dan masyarakat, justru HTI banyak memberikan konstribusi terutama dalam mencerdaskan masyarakat. Terkait pertentangan dgn Pancasila pun dinilai sbg lagu lama yg digunakan rezim utk mnghantam lawan politiknya. Dan alasan mengancam NKRI pun sangat mengada-ada, karena ada organisasi lain semacam OPM tapi tak pernah digubris.

Lalu berubah alasannya menjadi : Karena HTI berideologi Khilafah dan bertentangan dengan ideologi Pancasila.

Hal ini juga terkesan dibuat-buat. Karena ideologi HTI bukanlah Khilafah, tapi Islam. Dan khilafah itu bukan ideologi, tapi ajaran Islam. Sementara ajaran Islam jelas tidak bertentangan dengan Pancasila.

Terakhir alasannya ganti lagi: Karena HTI memiliki hubungan dekat dengan ISIS.

Hal ini alasan yang lebih ngawur. Entah intelejen mana yg telah membisiki rezim ini dengan info yang ngaco begitu. Dunia tahu, Hizbut Tahrir adalah termasuk yang menolak deklarasi khilafahnya ISIS, dan salaseorang senior Hizbut Tahrir pun ada yang dibunuh oleh ISIS.

Dari cara atau langkah untuk menuju pembubaran pun masih bingung :
๐Ÿ”ฝMelalui proses pengadilan, sadar ini akan sangat sulit karena belum ada bukti kuat yg bisa didakwakan pada HTI.

Melalui Perppu ini pun belum tentu mudah, karena harus melewati lembaga Negara lain dalam hal ini DPR. Dan rezim sadar tak semua anggota DPR seirama dengan 'lagu sumbang'nya sang rezim.

Terakhir diusulkan melalui Keppres. Ini pun dibantah oleh Pakar Hukum Tata Negara terbaik yang ada di negeri ini: bhw pemerintah tak bisa membubarkan ormas dengan Kepres, bahkan dikatakan jika itu dilakukan rezim, presiden bisa dimakzulkan.

Dari sisi dukungan tokoh dan masyarakat pun: rezim kebingungan sampai-sampai Wiranto mengaku prihatin dengan adanya pihak yang membela HTI. 

Ketika Barat Bingung menghadapi Hizbut-tahrir, Apakah Indonesia juga sama ?

Apalagi ketika melihat opini di sosial media, opini justru banyak berpihak pada HTI, berbagai poling yg dibuat oleh media mainstream sekalipun justru hasilnya menolak upaya pemerintah untuk membubarkan HTI. Bahkan gencarnya pemberitaan HTI di media, alih-alih membuat Citra buruk HTI malah jadi iklan gratis yang membesarkan HTI, sebagaimana yg disadari oleh wartawan senior sekaligus mantan menteri BUMN di era SBY: Dahlan Iskan.

Rezim pun semakin bingung, dengan opini yang berkembang terlebih di sosial media, sampai-sampai Wiranto berkelakar: "Kita Liburkan Medsos Seminggu, Aman Negeri Ini"

source : syabab124

USABERSYARIAH --- Mudzakarah ulama & Habaib jabodetabek: "Tolak pernyataan menkopolhukam bubarkan ormas islam" Kamis 14 sya’ban 1438 H/11 Mei 2017. Bertempat di Ma’had Daarul Muwahid Srengseng, Kembangan Jakarta Barat .



Pertemuan Para ulama , Asatidz, Kiai, Habib  dalam Mudzakarah Ulama dan Habaib Jabodetabek berjalan dengan suasana keakraban dan kekeluargaan untuk membahas adanya rencana rezim penguasa melalui pernyataan Menkopolhukam yang akan membubarkan organisasi Hizbut Tahrir.

Dalam mudzakarah ini 100 ulama, kiai, Asatidz dan Habaib yang menyatakan penolakan tegas akan adanya upaya rezim penguasa untuk membubarkan Hizbut Tahrir Indonesia dan para Ulama siap berada di garda terdepan untuk membelah Hizbut Tahrir Indonessalim : 

KH Sofar Mawardi Selaku Mudir Ma'had Darul Muwahid dalam kalimut Taqdiim beliau selaku Shohibul Bait beliau menyampaikan kami sebagai ulama yg bergerak dibidang dakwah merespon terhadap rencana pemerintah yang melalui menkopolhukan akan membubarkan ormas islam " HTI".  

Perlu kami sampaikan kepada para pejabat pemerintah gak perlu takut dan kwatir apa sebab? 

Karena HTI itu cuma menyampaikan islam secara kaffah sebagai pengemban dakwah sejati soal mendirikan khilafah bukanlah peran HTI melainkan Janji Allah, sekuat apapun usaha HTI untuk mendirikan Khilafah kalau Irodah dan Qodrat Allah tidak berkehendak maka tidak akan berdiri. 

 Sebaliknya sekuat dan sekeras apapun penolakan yang dilakukan kelompok penolak Khilahfah tetap akan tegak dan tidak ada satupun yang bisa menolaknya.

Sebagaimana keyakinan kita akan turunnya Nabi Isa as yang akan mengangkat jizyah maka automatis khilafah sudah tegak apa sebab jizyah tidak akan terkumpul kecuali adanya khilafah dulu.

Jadi tidak usah risau takut cemas berlebihan karna tugas HTI hanya menyeru isi islam dan berperan mencerdaskan bangsa.

Dalam Mudzakarah ini beberapa ulama telah menyampaikan dukungan dan penolakan terhadapa rencana pembubaran diantaranya:

Habi Kholilullah Bin Abu Bakar Al Habsy Pimpinan Majlis Zikir Ratibul Haddad:

“Sungguh sangat memperihantikan dari sekian hari kondisi bangsa ini semakin terpuruk. Sisi lain pemerintah alergi dan antipati dengan dakwah islam yang disampaikan HTI. Dalam pandangan kami Hanya HTI yang tidak menyimpang dari dari seruan islam. 

HTI dari awal penyebaran dakwahnya di negri ini telah banyak membatu negara dan bangsa indonesia ini mencetak generasi-gerasi yang jujur, patuh dan taat. 

Maka kami menasehati kepada pemerintah agar menghetikan rencana pemburan ormas islam dan membenci berkembangnya dakwah Islam kalau tidak kami berdoa agar Allah menururunkan laknat kepada siapa saja yang menolak syiar dan dakwah islam ini.

DR. KH Nawawi MA. MUI Depok:

Setelah menyampaikan pembukaan Beliau Mengutip hadis "riwayat imam Ahmad tentang kadatangan khilafah tsaniyah. 
 ุชูƒูˆู† ุงู„ู†ุจูˆุฉ ููŠูƒู… ู…ุง ุดุงุก ุงู„ู„ู‡ ุฃู† ุชูƒูˆู†،  ุซู… ูŠุฑูุนู‡ุง ุงู„ู„ู‡ ุฅุฐุง ุดุงุก ุฃู† ูŠุฑูุนู‡ุง، ุซู… ุชูƒูˆู† ุฎู„ุงูุฉ ุนู„ู‰ ู…ู†ู‡ุงุฌ ุงู„ู†ุจูˆุฉ ูุชูƒูˆู† ู…ุง ุดุงุก ุงู„ู„ู‡ ุฃู† ุชูƒูˆู†، ุซู… ูŠุฑูุนู‡ุง ุงู„ู„ู‡ ุฅุฐุง ุดุงุก ุฃู† ูŠุฑูุนู‡ุง، ุซู… ุชูƒูˆู† ู…ู„ูƒًุง ุนุงุถًุง ููŠูƒูˆู† ู…ุง ุดุงุก ุงู„ู„ู‡ ุฃู† ูŠูƒูˆู†، ุซู… ูŠุฑูุนู‡ุง ุฅุฐุง ุดุงุก ุงู„ู„ู‡ ุฃู† ูŠุฑูุนู‡ุง، ุซู… ุชูƒูˆู† ู…ู„ูƒًุง ุฌุจุฑูŠุฉ ูุชูƒูˆู† ู…ุง ุดุงุก ุงู„ู„ู‡ ุฃู† ุชูƒูˆู†، ุซู… ูŠุฑูุนู‡ุง ุงู„ู„ู‡ ุฅุฐุง ุดุงุก ุฃู† ูŠุฑูุนู‡ุง، ุซู… ุชูƒูˆู† ุฎู„ุงูุฉ ุนู„ู‰ ู…ู†ู‡ุงุฌ ุงู„ู†ุจูˆุฉ، ุซู… ุณูƒุช.

Dan saya bersyukur karena sekarang kami berada pada fase ke empat yakni mulkan jabariatan yang satu lakah lagi pindah pada fase Khilafah at-tsani dan saya’ti sanawatun khadda'aat.. 

Dan mengutip pernyataan Syeikh Yusuf Qordawi dalam kitabnya "al-ummatul muslimin hakikah laa waham wa awwalu min jakarta"  beliau menyatakan kebangkitan islam itu pasti terjadi bukan hayalan dan awalnya dari Jakarta.

Kami tidak ada kebencian pada pemerintah dan HTI juga sayang sama pemerintah maka dilakukanlah dakwah itu dalam rangka cintanya pada bangsa ini. 

Saya telas Menulis artikel dengan judul "HTI pengamal pancasila sejati" silahkan dibaca tulisan saya itu tutur DR KH Nawawi  ketua MUI Depok.

Ust Nur Alam Jurjani (ust Jambrong)

Menyatakan dukungannya kepada HTI karena sekarang HTI jadi alat oleh oknum elit politik untuk tujuan cita2nya dan ketahuilah bahwa sebentar lagi pertolongan Allah akan datang khilafah, mataa nasrullah inna nasrullahi qoriib.

Ust. Breno Maulana Saragih:

Bos hati nurani rakyat akan membubarkan hati nurani rakyat itu namanya manusia muna.... Sebut saja sudah jelas. 

Mengutip pernyataan Soekarno siapa yang keluar dari rel-rel revolusi maka ia akan di gilas oleh rel itu sendiri. 

Jangan takut karena hanya ada 1 tempat kelahiran dan banyak tempat kematian. jgn takut akan ancaman pemerintah kita harus terus berjuang bersama Hti karena tempat kematian itu banyak.

Praktisi Pendidikan Ust. Drs Moh Jamil purwakarta:

Saya sangat antusias sekali melihat konsep HTI selama 5 thn terakhir ini. Mencermati persoalan hari ini dari sisi lain ketika terjadi gelombang yang cukup panas merupakan tawar menawar secara politisi dari pemerintah dimana harga yang harus dikorbankan pada hari ini adalah HTI, tetapi ini merupakan trading politic yang luar biasa yang mana dipelosok-2 negri ini tidak tahu HTI hari ini jadi tahu. 

Jadi persoalan hari ini adalah tawar menawar pemerintah. Sebagamna dahulu HMI mau dibubarkan kenapa karena pada saat itu HMI lah satu2nya yang bisa melihat ancaman negri ini, dan saat ini hal yang sama HTI satu-satunya lembaga yang dapat melihat ancaman terhadap negri ini maka mahluk pengancam itu merasa harus membubarkan terlebih dahulu. Jadi sebenarnya bukan HTI nya yg ingin dibubarkan tetapi penghalang itulah yg dalam hal ini digenggam oleh HTI. dan ingat HTI tdk akan bisa dibubarkan krn sdh sesuai pancasila yaitu Ketuhanan yang Maha Esa. Bukan sesuai dengan ketuhanan yesus jd HTI tdk bertentangan dgn pancasila.

KH Ace Suuhaeri Ciganjur:

HTI sedang diuji akan dibubarin tapi banyak masyarakat tidak setuju….. bahkan bayk fitnah yg diarahhkan ke HTI dgn tuduhan anti ziarah anti tahlil dll. Tapi saya senantiasa menjawab. Saya jawab Kalian salah hti tdk seperti tuduhan kalian. Saya sampaikan Kepada sodara saya NU juga jika kalian gak setuju dengan perjuang HTI justru agama kalian dipertanyakan??apakah anda seorang Muslim Yang benar atau tidak…bahkan menurut saya kalau anda menghambat,menghalangi, memfitnah perjuangan dakwah dari hizbut tahrir Justru anda yang salah.

KH.Fauzi Ishaq pimpinan Majlis Ta’lim Al-Azhari Lengkong  dan Yayasan qolbun salim :

Bahwa kita semua berkumpul bertekad menolak adanya rencana wiranto membubarankan HTI….yang bisa membubarkan HTI hanya taqdir Allah selain dari itu tidak ada…Allahu akbar…sebenarnya pemerintah rugi besar membubarkan HTI seharusnya dia berterima kasih kepada Hizbut Tahrir,karena telah banyak membantu mengurangi beban pekerjaan pemerintah yang diemban yang selama ini tidak mampu mereka kerjakan….

KH Armain Pimpinan pesantren bani Mastur Bekasi:

……HTI tidak akan Bubar kita dakwah ngajarin Islam yang benar..ngajar orang benar.

KH Ibn Hajar ketua ormas2 sekecamatan ciracas sekaligus ketua MUI kec Ciracas.

Dengan ini menyatakan bhw kami an muslim ciracas merasa keberatan atas pembubaran hti oleh pemirintah yg berkuasa saat ini. Kami menghimbau agar lebih bijaksana dlm menerapkan hukum di indonesia bagaimnapun islam adalah satu satunya agama yang paling toleran terhadap agama2 lain. Jgn pd saat menghadapi agama diluar islam bersikap lunak dan ketika berhadapan dengan islam bersikap keras.

Ust. Drs Eman sulaiman bojong sari depok.

Suatu kenyataan bahwa ahok terlentang di pilkada dki karana menghujat alquran dan menhina para ulama dan wiranto dengan pernyataannya insyaallah3x rezimnya juga akan terlentang.

Ust. Tatang Tadjudin seorang pengurus PCNU Kec Klari Krawang:

Merasa perhatin atas keputusan pemerintah membubarkan hti yang di ucapkan bpk wiranto ini merupakan kedzoliman  pemerintah terhadap ummat islam karena selama ini yang berjuang untuk menegakkan syariah dan khilafah di indonesia hanyalah hti maka tidak ada alasan apapun utk membubarkan hti di indonesia maka dari itu saya pribadi dan seluruh ummat islam akan bersama2 berjuang bersama2 hti .

Kiyai Hariri dari kerawang:

Saya menolak pembubaran ormas islam terutama hti karena saya berpandangan hti selama ini yang diperjuangkan yang dicitai Allah dan rasulnya yaitu islam dan dalam pernyataan ini saya mencintai hti karena yg diperjuangkan adalah kecintaannya kepada Allah. Alasan yg kedua saya butuh khilafah untuk menerapkan sayariah yang ketiga saya merindukan khilafah yang diperjuangkan hti.







Sebelum pembacaan doa semua ulama dipimpin habib kholilullah bersama menyampaikan penolakan pembubaran HTI dan siap menjadi garda terdepan membela HTI.

#KamiBersamaHTI

Bahaya Laten Sekuler Radikal

"Nah kalau radikalisme sekuler itu sekelompok orang yang kemudian juga mendelegitimasi agama sehingga agama itu tidak boleh ikut memberikan kontribusi di dalam kehidupan." (KH. Ma'ruf Amin, 27/3/2017, Republika)



Sekulerisme adalah sebuah ideologi yang menyatakan bahwa sebuah institusi atau badan negara harus berdiri terpisah dari agama atau kepercayaan. Ini artinya, Agama tidak boleh mempunyai peranan dalam institusi bernegara. Tentu hal ini sangat bertentangan dengan dasar negara kita.

Dalam UUD 1945 pasal 29 ayat 1 berbunyi secara jelas;

Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa.

Artinya komponen kehidupan bernegara di Indonesia haruslah merujuk kepada Agama. Maka bukanlah suatu tindakan makar, jika seseorang atau sekelompok orang merasa bahwa prilaku kehidupan bernegara haruslah didasarkan pada agama.

Secara tidak langsung, sekulerisme itu adalah musuh bagi negara. Karena pada hakikatnya melepaskan keterikatan rakyat kepada Allah SWT dalam hal ini meyakini kitab suci Al-Quran dan As-sunnah sebagai jalan hidup ummat islam. Prinsip-prinsip sekulerisme sejatinya adalah upaya agar manusia menjauhi nilai-nilai keyakinan bahwa Hak mengatur urusan manusia itu adalah milik Allah SWT. Ini juga bertentangan dengan nash-nash Al-Quran, diantaranya;

ุฃَูَุญُูƒْู…َ ุงู„ْุฌَุงู‡ِู„ِูŠَّุฉِ ูŠَุจْุบُูˆู†َ ูˆَู…َู†ْ ุฃَุญْุณَู†ُ ู…ِู†َ ุงู„ู„َّู‡ِ ุญُูƒْู…ًุง ู„ِู‚َูˆْู…ٍ ูŠُูˆู‚ِู†ُูˆู†َ

“Apakah hukum Jahiliah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?” (QS. Al-Maidah [5] : 50)

Berarti ideologi asing ini ingin memastikan bahwa masyarakat meninggalkan hukum yang bersumber dari langit —yakni hukum Allah SWT dan menerima hukum produk manusia. Anehnya, mereka yang mengaku sebagai pelindung dasar-dasar negara tidak menolak tentang keberadaan ideologi sekulerisme yg membawa dua jenis sistem perusak, Kapitalisme dan Komunisme.

Apalagi mengingat fakta dan realitas kekinian, adanya upaya untuk menggiring rakyat Indonesia untuk tidak selalu melandasi setiap prilakunya terhadap dalil-dalil hukum Syariah. Ini dibuktikan dengan dijauhkan pemahaman ummat tentang kewajiban memilih pemimpin muslim bagi muslim sendiri dan upaya membuat kaum muslimin di Indonesia masa bodoh terhadap pelecehan-pelecehan yang terjadi terhadap simbol-simbol agama ini.

Maka sesungguhnya masyarakat harus disadarkan dari Bahaya Laten Sekuler Radikal. Sebab Sekuler Radikal itu tidak mempunyai akar dalam memperjuangkan kemerdekaan ini. Melihat dahulu, kemerdekaan Indonesia tak pernah lepas dari ulama, santri dan cendekiawan muslim yang senantiasa berbicara tentang kepatuhan pada agama dan perjuangan yang tak pernah lepas dari ucapan "takbir" dan merdeka.

Akhukum,

Oleh : Rizqi Awal

( Founder Line Dakwah Islam )

( dakwahjateng )
Powered by Blogger.